Senin, 08 Mei 2017

Menguak misteri kehidupan asal-usul manusia

Spekulasi tentang terjadinya evolusi sudah muncul sejak zaman para filsuf Yunani purba. Heraclitus (500 SM) dan Anaximandros dari Miletus (570 SM) berpendapat bahwa manusia mengalami evolusi. Aristoteles (330 SM) juga berpekulasi bahwa manusia berasal dari bentuk atau species lain.

Pada th 1831 dari Devonfort, Inggris, Charles Darwin melaksanakan ekspedisi bersama HMS Beagle ke pulau Galapagos di Amerika Selatan selama lima tahun (1831-1836). Selama ekspedisinya Darwin mengkhususkan diri mempelajari jenis-jenis binatang dan tumbuhan, formasi tanah dan fosil dari semua tempat yang dikunjungi HMS Beagle. Pada saat bergabung dengan tim ekspedisi HMS Beagle, Darwin membawa serta jilid pertama buku baru Sir Charles Lyle yang berjudul ” Principles of Geology”. Buku itu mengemukakan bahwa dunia berusia jutaan tahun dan telah mengalami perubahan yang terjadi secara perlahan-lahan.

Sementara itu pada tahun 1838 Darwin juga telah membaca tulisan Herbert Spencer yang berjudul ”Essay on Population”. Dari sini Darwin mengenal gagasan bahwa binatang harus berjuang agar bisa tetap bertahan hidup karena mereka lebih cepat berkembang biak ketimbang tambahnya persedian pangan. Dari situ pula Darwin pertama kali berpikir tentang keterkaitan antara species yang telah punah dengan spesies yang masih bertahan hidup sampai sekarang dan bagaimana spesies mengalami variasi yang akumulatif sehingga menghasilkan spesies yang baru.

Pada tahun 1942 Darwin menulis sketsa mengenai gagasannya dengan pensil sepanjang 36 halaman yang selama dua tahun kemudian dikembangkannya menjadi 231 halaman dan ditaruhnya bersama uang di peti dengan wasiat agar manuskrip tadi diterbitkan sepeninggalnya. Dia terus berkorespondensi dengan Lyle, Hooker, Huxley sambil terus menekuni penelitian untuk mengembangkan teori seleksi alamnya. Darwin juga berkorespondensi dengan Alfred Russel Wallace, seorang naturalis yang tekun meneliti di Indonesia, yang kemudian hari penelitiannya sejalan dengan penelitian Darwin namun bedanya hasil penelitian Wallace masih bersifat tentatif dan kurang berkembang. Kejutan besar terjadi pada 18 Juni 1858 melalui surat panjang yang ditulis Wallace yang mengemukakan kesimpulan hasil penelitian yang menandingi hasil penelitian Darwin.Hooker and Lyle mempresentasikan makalah Darwin dan makalah Wallace kepada The Royal Society.

Darwin menerbitkan bukunya yang berjudul On the Origin of Species by Natural Selection (1859), salah satu buku yang sangat berpengaruh di abad ke-19. Di dalam buku itu dia mengemukakan “… a theory of descent with modification through variation and natural selection”(teori keturunan dengan modifikasi melalui variasi dan seleksi alam).

Di dalam buku itu Darwin mengajukan tiga premis :

(1) Makhluk hidup menghasilkan keturunan lebih banyak ketimbang yang bisa bertahan hidup.
(2) Terjadi banyak variasi di dalam suatu spesies.
(3) Variasi yang terjadi diwariskan kepada generasipenerus.

Premise pertama, berasal dari Malthus, menyatakan bahwa populasi berkembang lebih pesat ketimbang pertambahan bahan pangan atau yang sering dikatakan bahwa populasi manusia berkembang menurut deret ukur tetapi ketersediaan pangan berkembang secara deret hitung. Untuk memenuhi kebutuhan pangan, mahluk harus berjuang dan yang terkuatlah yang akan bertahan hidup.Premise ke-2, banyak terjadi variasi di dalam spesies yang sama. Melalui perjalanan ekspedisi penelitiannya bersama HMS Beagle Darwin banyak membawa specimen dan mengamati jenis-jenis burung, anjing dan binatang-binatang piaraan.

Dia mengamati terdapatnya banyak variasi di dalam spesies yang sama. Premise ke-3, beberapa variasi yang terjadi diwariskan kepada generasi berikut. Walaupun Darwin belum membaca tulisan Mendel tentang genetika yang menyatakan bahwa variasi yang ada secara acak diteruskan kepada keturunan berikut, dengan akal sehat dia memahami, bahwa makhluk yang punya keunikan bisa menurunkannya kepada keturunannya. Begitu juga dengan campur tangan manusia, seleksi alam terjadi misalnya sapi yang menghasilkan susu lebih banyak, biri-biri yang menghasilkan wol lebih banyak akan dipilih dan dikembangbiakkan.

Darwin menyimpulkan :

(1) Di alam bebas, seleksi alam yang membantu mahkluk beradaptasi dengan lingkungannya seperti mencari pangan, menyelamatkan diri dari predator, mendapat pasangan, dimungkinkan sekali diturunkan ke generasi penerus.
(2) Berdasarkan perhitungan Lyle tentang usia bumi yang sangat tua, dapat disimpulkan bahwa variasi yang sangat besar telah terjadi di dalam suatu spesies sehingga memungkinkan terjadinya spesies baru lainnya.
(3) Dengan perjalanan waktu usia bumi yang panjang dapat diperkirakan bahwa semua spesies yang ada kemungkinannya berasal dari satu prototipe nenek moyang yang sama.

Terdapat beberapa kontroversi dari pandangan Darwin, yaitu :

(1) Meskipun variasi yang terjadi dan menghasilkan sapi yang menghasilkan banyak susu dan domba yang menghasilkan banyak wol adalah seleksi artifisial karena campur tangan manusia, Darwin berargumentasi bahwa persaingan yang terjadi di alam bebas menyebabkan variasi yang sama melalui seleksi alam.
(2) Atas dasar perkiraan para geologis bahwa usia bumi sangat tua, Darwin berpendapat bahwa banyaknya variasi yang terjadi di dalam suatu spesies dapat melampaui garis genetik.Dari sini Darwin menyimpulkan bahwa semua spesies yang ada itu berasal dari satu asal usul prototipe nenek moyang yang sama.

Evolusi merupakan teori pembentukan dari keadaan awal mula sampai sekarang ini melalui proses perubahan yang gradual dalam waktu yang lama sehingga menghasilkan bentuk-bentuk-bentuk baru yang lebih sempurna, kompleks dan adaptif terhadap lingkungan.Yang banyak mencengangkan publik, khususnya kaum ortodoks gereja dengan sains penciptaan adalah pendapat teori ini yang menyangkut perubahan genetik mendasar dari generasi satu ke generasi selanjutnya.

Kehidupan itu berasal dari materi tak hidup, atau senyawa-senyawa kimia inorganik yang lantas menghasilkan molekul-molekul pembentuk kehidupan.Melalui seleksi alam dihasilkan makhluk yang lebih unggul dan lebih adaptif terhadap lingkungan yang kemudian meneruskan sifat-sifat tersebut kepada keturunannya. Dengan demikian secara terus menerus terjadilah mutasi genetik dari satu generasi ke generasi selanjutnya sehingga pada akhirnya bisa menghasilkan makhluk yang berbeda dari awal mulanya, baik dari segi anatomi maupun bentuknya.

Terhadap pendapat bahwa kehidupan itu berasal dari materi tak hidup ada sanggahan dari temuan mikroskopis yang disampaikan oleh Denton (1986) yang menyatakan bahwa temuan 50 tahun terakhir menunjukkan bahwa bakteri yang 10 gram pun merupakan miniatur pabrik berisi ribuan mesin-mesin penghasil molekul yang terdiri dari jutaan atom yang masing-masing bekerja sesuai dengan fungsinya.

Pandangan tentang evolusi masih banyak menyisakan masalah. Misalnya apakah melalui proses seleksi alam varian rusa unggul yang bebas dari terkaman predator dan terus bertahan hidup akan mengalami mutasi genetik menjadi semacam kuda atau bison ? Begitu juga pandangan bahwa semua makhluk mengalami evolusi juga menyisakan masalah karena banyak juga makhluk yang sampai jutaan tahun tidak mengalami perubahan.

Temuan-temuan palaentologi berupa fosil-fosil juga tida membuktikan adanya makhluk setengah jadi sebagai produk proses perubahan. Meskipun banyak mendapat sanggahan dan cercaan, tak dapat dibantah bahwa pendapat evolusi melalui seleksi alam yang dikemukakan oleh Darwin telah banyak mempengaruhi pola pikir manusia tentang ilmu pengetahuan dan alam semesta.

Berikut ini beberapa informasi langkanya bukti tentang adanya evolusi manusia 

Buku anak-anak Time/Life seri Emergence of Man (asal usul manusia) berkomentar : “Dewasa ini merupakan fakta ilmiah yang terbukti bahwa manusia ada sejak jutaan tahun. Jalan evolusi ditandai oleh akhir kematian dan kehidupan yang baru, yang perjalanannya dilampui melalui relik-relik bentuk manusia yang beranekaragam. Walaupun hanya sedikit, peninggalan-peninggalan itu cukup bisa memberikan gambaran tahapan-tahapan utama perjalanan waktu. Masalah utama yang dihadapi oleh para antropolog dewasa ini ialah mengisi kesenjangan-kesenjangan yang masih ada.”

Kalau kalimat pertama dan terakhir kutipan di atas dibaca secara seksama, tampak adanya kejanggalan: bagaimana mungkin bisa disebut sebagai “fakta ilmiah yang terbukti” kalau masih masih ada masalah utama menggelantung berupa “mengisi kesenjangan-kesenjangan yang masih ada”.

Berikut ini kita akan meninjau beberapa museum yang memamerkan fosil-fosil yang dipergunakan untuk membuktikan telah terjadinya evolusi manusia. Di Museum Penelitian lapangan di Chicago pada galeri yang memamerkan fosil-fosil yang dinyatakan sebagi fosil manusia purba terdapat suatu keterangan berbunyi sbb: “Dalam mengkaji evolusi manusia selalu akan mempunyai perbedaan pendapat dan keraguan. Walaupun temuan di sana sini sisa-sisa fosil manusia bisa memberikan sumbangan pengetahuan tentang perkembangan manusia, teori-teori evolusi manusia seharusnya tidak didasarkan pada specimen pretelan yang tidak lengkap”.

Pertanyaan utamanya ialah apakah evolusi manusia didasarkan pada spesimen yang hanya pretelan dan tidak lengkap atau sebaliknya apakah evolusi manusia itu didukung oleh bukti-bukti yang solid. Prinsip pokoknya ialah bahwa bukti-bukti tidak boleh hanya pretelan dan tidak lengkap bagian-bagiannya. Berikut adalah bukti-bukti terkenal yang disimpan di museum-museum terkenal di dunia.

Manusia jawa purba
Manusia Jawa purba disebut Pithecanthropus erectus artinya “manusia serupa kera yang tegak.” Fosil ini adalah temuan galian Dr Dubois, seorang pakar evolusi yang gigih mengejar bukti-bukti missing link, pada th 1890-an di Sangir, Jawa. Pada waktu penggalian dia menemukan fosil-fosil manusia dan binatang tetapi dia hanya memilih tiga fosil yang dijulukinya sebagai manusia Jawa. Penggalian itu bukanlah di tempat pemakaman. Tulang-tulang itu pun sembarangan dan kemungkinan besar 3 pasang tulang-tulang tersebut bukan berasal dari makhluk yang sama. Tetapi Dubois kembali ke Eropa dan mengumumkan temuannya sebagai bukti untuk missing link.

Salah satu dari tulang-tulang tadi adalah tulang pupu (gambar kiri). Fosil ini dipamerkan di American Museum of Natural History. Perhatikan tulang hitam dan tulang (putih) modern di belakangnya. Keduanya tampak serupa. Yang membedakan hanyalah bahwa tulang yang hitam berukuran lebih besar. Para ilmuwan sepakat bahwa tulang yang berwarna hitam adalah tulang Pithecanthropus erectus, yang tidak ada bedanya dengan tulang kaki manusia modern dan seperti dalam gambar memang demikian adanya.

Tulang rahangnya telah diteliti oleh para ilmuwan dan dinyatakan sebagai tulang rahang manusia modern. Bagian depan dari tempurung kepala berjidat landai.Dr Dubois padamulanya memperkirakannya sebagai tempurung kepala manusia purba, tetapi sebelum dia meninggal, dia akhirnya bersetuju dengan para lawannya bahwa itu sebenarnya adalah tempurung kepala sejenis kera besar, dan sama sekali bukan tempurung kepala manusia. Dr Dubois mengklaim bahwa Pithecanthropus erectus – manusia jawa – adalah "missing link" yang berumur 500.000 tahun. Juga tidak jelas bagaimana dia sampai kepada perhitungan usia fosil tersebut; tidak ada bukti-bukti yang mendukung.

Manusia peking

Manusia peking

Yang disebut manusia Peking diperkirakan berusia 400.000 tahun. Namun kita tidak dapat memperoleh bukti-bukti fisik manusia Peking karena semuanya hilang selama Perang Dunia II. Display di Field Museum di Chicago menyebutkan bahwa pernah ditemukan sebanyak 40 individu yang diperkirakan berusia 350.000 sampai 500.000 tahun berdasarkan perkiraan geologis yang berbeda. Jadi usianya pun pantas dicatat sebagai hasil “perkiraan”.

Tetapi keterangan berikut bertentangan dengan keterangan sebelumnya, katanya “kapasitas tempurung otak specimen tersebut berkisar dari 850 cc sampai 1.300 cc, dengan rata-rata 1.075 cc; batas rentang atasnya tumpang tindih dengan kapasitas tempurung otak manusia modern. Jadi sebenarnya dapat disimpulkan kalau mereka itu sebenarnya adalah manusia modern yang berbentuk kecil.Keterangan selanjutnya berbunyi,” tulang-tulang anggota badan Homo erectus, termasuk manusia Jawa dan manusia Peking tidak berbeda dengan tulang-tulang anggota tubuh manusia modern.” Jadi bagaimana bisa memperkirakan semuanya tadi berusia sekitar 350.000 sampai 500.000 tahun ? Tulang-tulang tersebut tidak bisa dipakai sebagai bukti tentang missing link dan evolusi manusia; apalagi tulang-tulang yang disebut pun sudah punah.

Manusia nebraska

Manusia nebraska

Contoh berikut adalah manusia Nebraska. Jenis manusia ini direkonstruksi dari sebuah gigi yang ditemukan di Nebraska pada th. 1923.Pada th. 1925 Darrow menyatakan gigi itu sebagai bukti dari evolusi manusia.Kemudian berdasarkan satu gigi tersebut, The London Illustrated News (6/24/1922) merekonstruksi seorang lelaki dan seorang perempuan dan mempublikasikan gambarnya (lihat gambar kiri).Permasalahannya ialah karena pada th. 1927 ilmuwan meneliti dengan lebih seksama pada gigi tersebut dan mendapati bahwa itu hanyalah gigi dari babi (Science 66:579). Kasus ini dikenal sebagai “ a pig making a monkey out of a man!” 

Manusia piltdown

Manusia piltdown

Manusia Piltdown yang ditemukan di Inggris pada th 1910 dipamerkan di museum-museum di seluruh dunia hanya sampai tahun 1950-an. Pada awal 1950-an peneliti melakukan penyelidikan dan mendapati bahwa temuan yang disebut manusia Piltdown sengaja ditanam oleh orang ditempat dimana ia ditemukan. Ada display kerja detektif yang dilakukan di British Museum of Science.

Ketika tulang rahang dan potonganpotongan tulang tengkorak diteliti usianya kedapatan bahwa tulang rahang hanya berusia 500 tahun lebih sedikit, dan tengkoraknya hanya berumur 600 tahun. Ketika mula-mula ditemukan diklaim bahwa usia manusia Piltdown itu 500.000 tahun. Penelitian dan penyelidikan lebih lanjut menunjukkan kalau yang dinamai manusia Piltdown itu tak lebih hanyalah suatu kebohongan; yang disebut manusia Piltdown itu ternyata sengaja ditanam oleh seseorang yang ngebet ingin membuktikan evolusi
manusia. 

Manusia heidelberg

Manusia heidelberg

Yang disebut manusia Heidelberg juga salah satu bukti terkenal yang dipakai untuk mendukung evolusi manusia. Bukti fisik satu-satunya yang ada hanyalah tulang rahang yang ditemukan pada th. 1860-an di Jerman dan diperkirakan berumur 500.000 tahun. Tulang rahang tersebut ditemukan di galian bebatuan pada kedalaman 80 kaki di lembah sungai Neckar. Kebenaran perkiraan temuan itu berdasarkan kedalamannya pun patut diragukan karena lembah sungai itu bertahun-tahun kebanjiran dan sekaligus membawa deposit bebatuan. Ilmuwan pada umumnya bersetuju bahwa rahang manusia Heidelberg itu sesungguhnya adalah rahang manusia modern dan karena usianya yang tidak lama tidak bisa dipakai sebagai bukti evolusi manusia. 

Manusia neanderthal

neanderthal

Yang disebut sebagai manusia Neantherthal ditemukan di situs pekuburan di gua Carmel di Israel. Salah satu fosil telah disimpan di Museum Rockefeller di Jerusalem dan identik dengan manusia modern. Yang mengherankan bahwa yang dikubur berdampingan dengan manusia Neandethal ternyata adalah manusia modern. Meskipun seolaholah mereka berbeda usia puluhan ribu tahun, kelihatannya mereka masih sejaman ketuannya.

Bertahun-tahun sebelumnya Neandethal sebagaimana dipamerkan di Museum di Chicago direkonstruksi kelihatan dungu, bungkuk dan berlutut bengkok. Tetapi peneliti kini telah mengembangkan tampilan baru dari manusia neanderthal yang ternyata tak banyak berbeda dengan manusia modern; tidak lagi kelihatan dungu dan dapat berdiri tegak. Terdapat pernyataan yang penting di Smithsonian Institution (in Washington, DC) :

“Karena manusia Neanderthal dan manusia modern sama-sama memiliki dua kesamaan : ukuran rata-rata otak 1.330 mili liter dan menguburkan jasad warganya yang mati, keduaduanya dapat dikelompokkan ke dalam spesies yang sama, Homo sapiens" Jadi yang disebut manusia Neanderthal juga ternyata manusia modern.Dengan demikian berarti bahwa manusia Neanderthal juga tidak ias dipakai sebagai bukti untuk missing link. Lantas bagaimana kelanjutannya dari bukti-bukti utama yang dipakai untuk mendukung teori awal mula tentang evolusi manusia? Dari bukti-bukti utama yang kita cermati ternyata semuanya keliru – sebagai bukti tapi ternyata tidak terbukti benar.


Referensi:
Creation\The biblical story of creation of the world and man.mht\
Creation\In the Beginning___ Biblical Creation Models.mht¹
Inquiry to Universe n man\Big Bang Theory of the Universe.mht\
Disarikan dari Paucity of Evidence for Human Evolution F:\Creation\Ancient Days
Was Adam a Caveman.mht

Berten, K.1976. Ringkas Sejarah Filsafat. Yogyakarta : Yayasan Kanisius.
Hickerson,N.P. 1980. Linguistic Anthropology. New York : Holt, Rinehart and Winston.
Kattsoff, L.O. 2004. Pengantar Filsafat. Yogyakarta : Tiara Wacana.
Life Application Study Bible. New International Version. Carol Stream: Tyndale House
Publishers,Inc.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar