Rabu, 27 September 2017

Ternyata bawang putih sebagai zat anti kanker

Bawang putih

Bawang putih selain digunakan sebagai bumbu masakan juga digunakan sebagai obat tradisional. Aroma bawang putih yang sangat menyengat serta rasa dari bawang putih yang panas dan pedas. Umbi bawang putih berkhasiat menyembuhkan penyakit tekanan darah tinggi (hipertensi), penyakit kencing manis (diabetes), penyakit infeksi saluran pernafasan, penyakit cacingan, penyakit infeksi pada usus, penyakit infeksi pada kulit, luka gigitan binatang berbisa, penyakit batuk, gatal-gatal, penyakit tipus, penyakit meningitis karena jarnur Evrytococcus neoformens, penyakit kelamin (gonoruhoe), penyakit maag, penyakit infeksi pada vagina karena jamur Candidas albicans, penyakit kanker, dan mata bengkak karena angin.

Kandungan gizi umbi bawang putih terdiri dari zat organik : protein, lemak dan karbohidrat, di samping mengandung zat-zat hara : kalsium, vitamin dan belerang.Umbi bawang putih juga mengandung asam amino yang disebut alliin. Bila alliin ini mendapat pengaruh enzim alliinase, alliin dapat berubah menjadi allisin. Allisin terdiri dari beberapa jenis sulfida, dan yang paling banyak adalah allil sulfida. Bila allisin bertemu dengan vitamin B1 akan membentuk ikatan allitiamin.

Penelitian Bawang Putih Sebagai Anti Kanker
Berdasarkan penelitian secara epidemiologis yang dilakukan di negeri Cina pada tahun 1986, dibuktikan bahwa dari perbandingan terhadap desa yang penduduknya mengkonsumsi bawang putih secara intensif, diperoleh penderita kanker dari masingmasing populasi adalah 3 per 100 ribu dan 40 per 100 ribu orang.

Penelitian mengenai kemampuan inhibisi bawang putih terhadap sel tumor telah dilakukan sejak tahun 1949 oleh Von Euler dan Lindman, yang membuktikan bahwa aliin murni dapat menghambat pertumbuhan tumor yang diinduksi benzo(a)pirene. Kandugan sulfur yang tinggi pada bawang putih diduga memberi pengaruh pada mekanisme detoksifikasi, yaitu dengan mendukung kerja enzim glutation peroksidase. 

Efek dialil sulfida (lipofilik) dan S-alil sistein (larut air), yang dimurnikan dari bawang putih terhadap hewan model karsinoma yang diinduksi oleh dimetil hidrazin (DMH) telah diteliti dengan hasil yang memuaskan. Dialil sulfida yang diberikan secara oral dengan dosis 200/mg/kg/hari dapat menurunkan tumor 75 % sedangkan S-alil sistein dengan dosis 400 mg/lh/hari mengurangi tumor hingga 50 %. Mekanisme yang terjadi berhubungan dengan induksi glutation-S-transferase pada hati dan penghambatan spesifik sitokrom-P 450. 

Senyawa dialil sulfida, dialil sulfoksida dan dialil sulfon diduga juga memiliki kemampuan untuk mempengaruhi sitokrom-P 450 dan detoksifikasi dan inhibiso tumor yang diinduksi dimetil hidrazin dan N-nitrosodimetilamin. Ekstrak bawang putih dalam air maupun dalam etanol dan senyawa S-alilsistein dinyatakan dapat mengubah aktifitas karsinogen dan juga terbukti mampu menghambat karsinogenesis yang diinduksi secara kimiawi dengan cara mereduksi terbentuknya ikatan DMBA (7,12-dimetilbenzena antrasena) dengan DNA.

Sel tumor yang mengalami prainkubasi dengan komponen bawang putih dapat berubah sifatnya menjadi non tumorigenik, yang disebabkan terganggunya metabolisme sel tumor yang diinaktifasi oleh enzim sulfihidril atau karena ultrastruktural tertentu dari sel tumor rusak. Injeksi bawang putih secata intratumoral pada kandung kemih hewan percobaan terbukti mengurangi insiden dan ukuran tumor, hal ini diduga karena bawang putih selain mengganggu metabolisme sel timor juga merangsang makrofag dan limfosit untuk untuk menyerang sel tumor. 

Ekstrak bawang putih dibuktikan memberi pengaruh penghambatan terhadap pertumbuhan sel kanker SV 40 yang dikultur untuk mentransformasi sel firoblas manusia. Komponen yang diisolasi dari ekstrak bawang putih seperti dilil tiosulfonat, alil metil tiosulfonat, metul alil tiosulfonat, ajoene, aliin, deoksialiin, dialil disulfida dan dialil trisulfida terbukti toksik terhadap alur sel HeLa dan sei vero.

Telah dilaporkan pula bahwa bawang putih mentah dan kapsul kiolik mampu meningkatkan aktifitas Natural Killer. Demikian pula dengan fraksi tiosulfonat bawang putih, pada konsentrasi 0.2 mg/ml dapat meningkatkan aktifitas sel NK hingga 36 %. Selain itu larutan ekstrak bawang putih dan fraksi polar bawang putih juga mampu meningkatkan produksi IL 1 dan IL 2.


Dilansir dari berbagai sumber

Tidak ada komentar:

Posting Komentar